Ditularkan Oleh Hewan, Warga Diminta Waspada Munculnya Virus Nipah

oleh -362 Dilihat

KILASJATIM.COM, Surabaya – Virus nipah muncul lagi dan telah menyebabkan kematian sejumlah pasien di Indonesia. Penyakit virus nipah ditularkan oleh hewan, terutama kelelawar buah. 

Melansir laman resmi Kementerian Kesehatan RI, selain kelelawar buah sebagai host alamiah, virus Nipah juga dapat menginfeksi beberapa hewan seperti babi, kuda, kambing, domba, kucing, dan anjing. Virus Nipah sangat menular ketika sudah menginfeksi babi, dengan waktu infeksius terjadi saat masa inkubasi (4-14 hari).

Karena itu, salah satu kelompok paling berisiko terkena penyakit virus nipah adalah peternak babi yang memiliki kontak erat dengan hewan ternak tersebut. Umumnya, babi yang terinfeksi tidak mengalami gejala apapun, namun beberapa mengalami demam akut, sesak napas, dan gejala neurologis seperti gemetar, berkedut, dan kejang otot. Peternak per perlu diwaspadai pula apabila babi mengalami batuk yang tidak biasa (unusual barking cough).

Masih menurut Kemenkes, selain peternak babi, berikut adalah golongan yang paling berisiko terinfeksi virus Nipah:

Peternak babi atau petugas pemotong babi di area peternakan yang dekat dengan populasi kelelawar buahPengumpul nira/aren atau buah-buahan lain yang kemungkinan dikonsumsi kelelawar buahPetugas kesehatan yang melakukan perawatan terhadap pasien terinfeksi virus NipahTenaga laboratorium yang melakukan pengelolaan spesimen pasien terinfeksi virus NipahKeluarga atau kerabat yang merawat pasien terinfeksi virus Nipah

Epidemiolog dari Griffith University Australia,Dicky Budiman mengatakan bahwa virus Nipah merupakan highly pathogenic virus dan hingga saat ini belum ditemukan vaksinnya. Oleh karena itu virus ini berpotensi menjadi wabah (pandemic dan/atau endemic) dengan kemungkinan meninggalnya yakni 75%. Artinya dari 4 orang yang terdeteksi, maka 3 orang umumnya akan meninggal.

Catatan virus Nipah di peternakan babi 

Baca Juga :  Mengenal Kanker Sarkoma, Penyakit yang Diidap Alice Norin

Berdasarkan data Kemenkes, Kejadian Luar Biasa (KLB) terkait virus Nipah dilaporkan pada September 1998 di peternakan babi di Kampung Sungai Nipah, Malaysia. KLB kedua terjadi di negara bagian Negeri Sembilan pada akhir Desember 1998.

Sebagian besar pasien mengalami ensefalitis (radang otak) akut, dan beberapa mengalami gangguan pernapasan.

Pada Maret 1999, peneliti berhasil mengkonfirmasi virus penyebabnya merupakan virus Nipah. Kontak dengan babi terinfeksi menjadi sumber utama penularan ke manusia.

Pada Mei 1999 KLB berhasil dikendalikan. Total kasus yang dilaporkan sebanyak 265 kasus dan 105 kematian dengan angka kematian 39,6%. Selama KLB, Malaysia memusnahkan lebih dari 1 juta ekor babi.

Gejala virus Nipah

Seseorang yang terinfeksi virus Nipah akan mengalami gejala yang bervariasi dari tanpa gejala (asimptomatis), infeksi saluran napas akut (ISPA) ringan atau berat hingga ensefalitis fatal.

Berikut adalah sejumlah gejala yang bisa dialami seseorang akibat terinfeksi virus nipah:

DemamSakit kepalaMuntahNyeri tenggorokanMudah mengantukPenurunan kesadaran 

Beberapa orang pun dapat mengalami pneumonia atopik dan gangguan saluran pernapasan berat. Pada kasus yang berat, ensefalitis dan kejang akan muncul dan dapat berlanjut menjadi koma dalam 24-48 jam hingga kematian.

Masa inkubasi hingga gejala ini muncul yakni berkisar 4-14 hari, bahkan dalam beberapa kasus ada yang sampai 45 hari. (bbs/yun)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News