Gubernur Jawa Timur Apresiasi Kerja PLN Rampungkan Sambungan Listrik 1.951 Hunian Warga Terdampak Erupsi Semeru

oleh -25 Dilihat

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat meninjau penyalaan listrik di Huntara Huntap Senin (27/6) 

KILASJATIM.COM, Lumajang– PT PLN (Persero) melistriki 1.951 hunian sementara (Huntara) dan hunian tetap (Huntap) warga terdampak erupsi Gunung Semeru yang terletak di Desa Sumbermujur, Kecamatan Candipuro, Lumajang, Jawa Timur. Hal ini diharapkan dapat menambah kenyamanan tempat tinggal masyarakat di lokasi tersebut.

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa mengacungkan jempol atas sejumlah upaya PLN membantu meringankan masyarakat yang terdampak erupsi Semeru.

“Mulai dari pasca erupsi, personel PLN gerak cepat menormalkan kembali jaringan hingga menyala total. Sekarang pun PLN terus bersinergi dengan kami, untuk pembangunan infrastruktur kelistrikan hingga 1.951 sambungan listrik ke Huntara dan Huntap. Tahap demi tahap telah berhasil dilalui hingga kita sampai pada hari ini. Terima kasih rekan-rekan PLN atas sinergi dan kepeduliannya,” terang Khofifah dalam sambutannya pada peresmian penyalaan sambungan listrik di salah satu Huntara, Senin (27/6) dihadiri Bupati Lumajang, Thoriqul Haq bersama General Manager PLN Unit Induk Distribusi Jawa Timur (UID Jatim), Lasiran.

Khofifah berharap dengan ditandai penyalaan listrik di Huntara Huntap ini, dapat semakin melengkapi kebahagiaan warga terdampak Erupsi Gunung Semeru agar

Lasiran mengatakan, untuk menyalurkan listrik ke 1.951 hunian warga yang disuplai dari penyulang Pronojiwo, PLN membangun jaringan listrik dengan menambahan 79 tiang tegangan menengah (TM), 133 tiang tegangan rendah (TR), 3.158 kilometer sirkuit (kms) jaringan saluran udara tegangan menengah (SUTM), jaringan saluran udara tegangan rendah (SUTR) sepanjang 6,447 kms serta 7 unit gardu distribusi.

“Alhamdulillah pada 20 Juni 2022 kami telah menyalakan total 1.951 pelanggan. Semoga dengan listrik ini menambah kenyamanan seluruh warga terdampak erupsi Gunung Semeru yang mulai menempati Huntara dan Huntap ini,” kata Lasiran.

Menurut Lasiran, untuk membangun jaringan tersebut PLN mengeluarkan dana investasi sebesar Rp 4,8 miliar, sementara sambungan listrik tahap 1 untuk 250 pelanggan yakni sebesar Rp 276 juta dan sisanya pada tahap 2 sebesar Rp 1,7 miliar untuk 1.701 pelanggan yang telah 100 persen tersambung pada 20 Juni 2022.

“Pada April lalu pembangunan jaringan sudah selesai dan sudah tersalurkan ke 250 pelanggan, untuk tahap ke 2 kami telah menyambung ke 1.701 pelanggan sisanya,” terang Lasiran.

Selain penyambungan listrik, sebelumnya PLN pun telah menyalurkan bantuan kemanusiaan kepada korban erupsi Gunung Semeru melalui Baznas Lumajang, bantuan posko pengungsian dan pembuatan akses jalan dari _fly ash bottom ash_ (FABA) atau abu sisa pembakaran batu bara dari pembangkit listrik tenaga uap (PLTU).

Senada, Bupati Lumajang, Thoriqul Haq pun menyatakan apresiasi setinggi-tingginya kepada PLN. “Atas kepeduliannya kepada warga-warga kami, sumbangsih, koordinasi yang baik hingga mengantarkan pada hari yang bahagia untuk seluruh warga di sini. Terimakasih PLN,” pungkasnya. ()

No More Posts Available.

No more pages to load.