Gubernur Jatim Sambut Positif Investasi Korea Senilai Rp6,9 Triliun  di Kawasan Industri PIER  Surabaya

oleh -1059 Dilihat

Penandatanganan PPTI antara Direktur Utama PT SIER Didik Prasetiyono dengan Wakil Direktur Utama PT Tri Sakti Purwosari Makmur (TSPM) Jang Jaehong ini disaksikan langsung Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa, di Hotel Shangrilla Surabaya, Selasa (19/9/2023). (kilasjatim.com/dok)

KILASJATIM.COM, Surabaya – PT Surabaya Industrial Estate Rungkut (SIER) secara langsung merasakan kondusifnya iklim investasi di Jawa Timur. SIER baru saja menandatangani Perjanjian Penggunaan Tanah Industri (PPTI) dengan investor asal Korea Selatan, dengan investasi awal berupa tanah industri sebesar Rp. 318,9 Milyar dari total investasi 6,9 Trilyun yang direncanakan.

Penandatanganan PPTI antara Direktur Utama PT SIER Didik Prasetiyono dengan Wakil Direktur Utama PT Tri Sakti Purwosari Makmur (TSPM) Jang Jaehong ini disaksikan langsung Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa, di Hotel Shangrilla Surabaya, Selasa (19/9/2023).

TSPM merupakan anak perusahaan dari Korea Tomorrow & Global Corporation (KT&G). Perusahaan ini adalah salah satu perusahaan rokok terbesar di dunia, dan merupakan perusahaan tembakau terbesar di Korea Selatan.

Dengan adanya investasi KT&G TSPM ini, Khofifah optimis akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi Jatim, membuka lapangan kerja baru dan menurunkan tingkat pengangguran. Sebab selain total nilai investasinya mencapai Rp6,9 triliun, juga akan mampu menyerap tenaga kerja sebanyak 1.200 orang.

“Saya sangat senang dan menyambut baik penandatanganan kerja sama ini. Saya ingin ikut memastikan perlindungan kelancaran investasi hingga proses produksi terlaksana. Saya optimis kerja sama ini bisa mendongkrak ekonomi Jatim dan mengurangi tingkat pengangguran terbuka,” kata Khofifah

SIER, kata Khofifah, mengelola hampir 1000 hektar kawasan industri di tiga wilayah Jatim. Yakni di Rungkut, Surabaya; Berbek, Sidoarjo; dan Rembang, Kabupaten Pasuruan.

Selama ini, lanjutnya, dikenal sebagai kawasan industri hijau, modern dan terintegrasi. Dengan lokasinya yang sangat strategis yang dilalui jalan tol, menjadikan SIER tempat primadona untuk berinvestasi. Belum lagi sejumlah sarana dan prasana industri yang dimiliki SIER.

Baca Juga :  LPS Siapkan Pembayaran Simpanan Nasabah BPR Persada Guna

“Saya mendorong kawasan industri SIER dan juga PIER untuk memfasilitasi investor dengan baik, termasuk penyiapan utilitas pendukung indutri seperti listrik, gas, air dan fiber-optic. Saya minta SIER ikut menjaga iklim investasi di Jatim, dan alhamdulillah on track terbukti dengan masuknya berbagai investor di kawasan,” kata Khofifah.

Khofifah lantas meminta Dirut PT SIER, Didik Prasetiyono, untuk terus menjaga dan mengembangkan fasilitas ini agar produktivitasnya terus terjaga.

 “Pak Didik sukses membawa SIER sebagai game changer investasi di Jatim. Tolong Pak Didik, ini dijaga agar terus tumbuh,” tandasnya.

Sementara itu, Dirut PT SIER Didik Prasetiyono mengucapkan terima kasih kepada Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, telah hadir dalam atas penandatanganan ini. Perjanjian ini merupakan salah satu perjanjian kerja sama terbesar yang pernah dilakukan SIER dengan investor asing yang menanamkan investasinya di Jatim.

“Iklim investasi yang kondusif adalah faktor kunci dalam mendukung pertumbuhan ekonomi regional dan kesejahteraan masyarakat. Foreign direct investment adalah sarana untuk memperkuat fondasi ekonomi lokal dan memenangkan persaingan global. Dengan menciptakan peluang bagi investasi, kita tidak hanya menciptakan lapangan kerja, meningkatkan pendapatan perusahaan, dan mendukung inovasi, tetapi juga meningkatkan daya saing kita di panggung ekonomi global, memastikan masa depan yang lebih baik bagi kita semua.,” kata Didik.

Didik mengaku, peran Gubernur Khofifah membawa semangat, tekad dan dedikasi luar biasa untuk mempromosikan kerja sama yang kuat antara pemerintah, sektor swasta dan masyarakat untuk menciptakan iklim investasi yang stabil dan berkelanjutan.

“Keputusan untuk berinvestasi di Jatim menjadi tanda baik bagi iklim investasi di Indonesia khususnya Jawa Timur yang semakin kondusif di bawah kepemimpinan yang bijak, progresif dan visioner dari Gubernur Khofifah,” tuturnya.

Baca Juga :  Intiland Kembangkan Superblok Tierra di Surabaya Berikan Harga Promo Spesial Mulai Rp2,3 miliar Per Unit

Menurutnya, langkah-langkah inovatif dalam infrastruktur, pengembangan sumber daya manusia dan dukungan kepada sektor-sektor kunci telah memperkuat posisi Jawa Timur, sebagai destinasi investasi yang menjanjikan.

“Kami telah menyaksikan perubahan yang signifikan menciptakan lingkungan bisnis yang kondusif dan mempromosikan investasi. Dalam situasi di mana kestabilan ekonomi sangat penting, Jawa Timur telah menjadi contoh yang sukses dalam menciptakan iklim investasi yang menarik bagi pelaku bisnis,” ungkapnya.

Sementara itu, Wakil Direktur Utama TSPM, Jang Jaehong mengatakan, momen ini menjadi momen penting bagi KT&G/TSPM, karena menjadi simbol dimulainya perjalanan panjang memberi kontribusi kepada masyarakat Indonesia khususnya Jawa Timur. Perjanjian ini menjadi komitmen dan keseriusan KT&G/TSPM berinvestasi di Indonesia.

“Ini menjadi bukti keseriusan dan komitmen berinvestasi di Indonesia sejak tahun 2010. Semoga bisa menumbuhkan perekonomian Indonesia dan Korea. Perjanjian ini juga menjadi wujud komitmen pertemuan Presiden Direktur KT&G dengan Menteri Investasi Republik Indonesia Bahlil Lahadalia awal September ini,” katanya.

Jang Jaehong pada kesempatan itu, juga meminta doa dan dukungan agar pembangunan investasi yang akan dilaksanakan bisa berjalan dengan baik dan lancar. “Semoga bisa memberikan manfaat bagi masyarakat Indonesia,” pungkasnya.

Pada kesempatan tersebut, dilakukan MoU antara PT SIER dengan beberapa perusahaan. Antara lain, PT PLN, PT Telkom Indonesia, PT Indonesia Connect Plus, PT Biznet, PT Aplikanusa Lintas Arta, PT Tirta Pasuruan, PT Pertamina Gas Niaga dan PT Primatama Nusantara untuk dukungan penyediaan utilitas kawasan industri.

Dilanjutkan MoU antara PT SIER dengan Bank Rakyat Indonesia, Bank Syariah Indonesia, Bank Mandiri, Bank Negara Indonesia, Bank Tabungan Negara, Bank Jatim serta Bank BPR UMKM Jatim untuk dukungan pengelolaan bisnis dan investasi. (nov)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

No More Posts Available.

No more pages to load.