Cegah Longsor, Ribuan Rumput Vetiver Ditanam    

oleh
Bupati Ipong menunjukkan Rumput Vetiver yang akan ditanam.

KILASJATIM.COM, Ponorogo – Kepedulian terhadap alam merupakan tanggung jawab kita bersama, karena itu Pemerintah Kabupaten Ponorogo bersama TNI/Polri, dan relawan melakukan penanaman 20 ribu rumput vetiver di lahan bekas bencana tanah longsor dukuh Tangkil, Desa Banaran, Kecamatan Pulung, Selasa (18/2/2020).

Bupati Ponorogo, Ipong Muchlissoni mengucapkan terima kasih TNI/Polri serta Relawan atas kepeduliannya terhadap lingkungan rawan longsor dengan menanam rumput vetiver, hal ini merupakan pendongkrak semangat untuk melakukan penanaman pohon di seluruh Ponorogo.

“Ada 20 ribu rumput vetiver yang ditanam di bekas longsoran di Dukuh Tangkil, Desa Banaran pagi ini, ini juga sebagai semangat kita dalam hal menanam pohon untuk menjaga mata air di Kabupaten Ponorogo,” ungkapnya.

Bupati Ipong menjelaskan rumput vetiver ini sangat bagus ditanam di tanah gembur seperti ini, karena akarnya bisa menancap hingga 7 meter ke dalam tanah, sehingga akar tersebut mampu mengikat tanah.

BACA JUGA: Sekda Ponorogo Ajak Seluruh Warga Dukung Sensus Penduduk 2020

“Kalau rumputnya besar bisa dimanfaatkan semacam kerajianan seperti ijuk, vas bunga, atau kerajianan yang lain,” jelasnya.

Bupati Ipong, untuk menjaga Ponorogo dari bencana longsor pihaknya juga menyumbang tiga ribu bibit rumput vetiver yang nantinya akan ditanam oleh pegiat lingkungan di daerah-daerah yang rawan longsor.

“Rumput vetiver ini dikembangkan oleh TNI AD di Ponorogo, kami menyumbang tiga ribu bibit untuk nantinya di tanam oleh pegiat lingkungan,” ujar orang nomor satu di Kabupaten Ponorogo tersebut.

Imbuh Bupati Ipong, rumput vetiver ini tidak bisa ditanam di keras, tanaman ini bisa tumbuh dan berkembang di tanah gembur seperti tempat ini.

“Kalau di tempat keras kita tanamani trembesi, atau beringin, kalau rumput cocok ditanam di tanah gembur,” pungkasnya. (kominfo/kj25)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *