World Water Forum ke-10 Buka Peluang Investasi Pembangunan Infrastruktur Air

oleh -378 Dilihat

Sejumlah pekerja menyelesaikan pembangunan Bendungan Bulango Ulu di Desa Tuloa, Kabupaten Bone Bolango, Gorontalo, Senin (22/4/2024). Bendungan dengan biaya Rp2,42 triliun tersebut memiliki kapasitas tampung 84,10 juta meter kubik, luas genangan 483,05 hektare dengan manfaat untuk irigasi seluas 4,950 hektare, pembangkit listrik tenaga mikrohidro (PLTMH) 4,96 MW, reduksi banjir 629 hektare dan air baku 2,2 meter kubik/detik yang diperkirakan selesai pada Oktober 2024. Penyelenggaraan World Water Forum ke-10 pun diharapkan dapat menciptakan peluang investasi untuk pembangunan infrastruktur air di Indonesia – Foto: Ist/Humas Pemerintah

KILASJATIM.COM, Jakarta – Penyelenggaraan World Water Forum ke-10 pada 18-25 Mei 2024 di Bali diharapkan dapat menciptakan peluang investasi untuk pembangunan infrastruktur air.

Demikian dikatakan Deputi Bidang Koordinasi Pengelolaan Lingkungan dan Kehutanan Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves) Nani Hendiarti, dalam keterangannya Minggu (5/4/2024) di Jakarta.

Nani menuturkan untuk mencapai target akses air minum yang aman, adil, dan terjangkau pada tahun 2030 dibutuhkan investasi pada pipa air minum.

Sementara itu, perkembangan investasi pada pipa air minum baru sekitar 20,6%. Untuk meningkatkan investasinya menjadi 30%, dana yang harus dikeluarkan mencapai Rp 123 triliun.

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) baru bisa mengakomodir 37% dari kebutuhan pendanaan infrastruktur air. Maka dari itu, investasi harus didorong sebagai sumber modal.

“World Water Forum ke-10 akan dihadiri banyak negara, forum ini seharusnya bisa menarik investasi baru pada infrastruktur air,” ujar Nani.

Sejumlah pekerja menyelesaikan pembangunan Bendungan Bulango Ulu di Desa Tuloa, Kabupaten Bone Bolango, Gorontalo, Senin (22/4/2024). Bendungan dengan biaya Rp2,42 triliun tersebut memiliki kapasitas tampung 84,10 juta meter kubik, luas genangan 483,05 hektare dengan manfaat untuk irigasi seluas 4,950 hektare, pembangkit listrik tenaga mikrohidro (PLTMH) 4,96 MW, reduksi banjir 629 hektare dan air baku 2,2 meter kubik/detik yang diperkirakan selesai pada Oktober 2024. Penyelenggaraan World Water Forum ke-10 pun diharapkan dapat menciptakan peluang investasi untuk pembangunan infrastruktur air di Indonesia – Foto: Ist/Humas Pemerintah

Sementara Sekretaris Jenderal Kementerian PUPR Mohammad Zainal Fatah mengatakan Indonesia akan menawarkan sejumlah proyek strategis terkait air senilai US$9,6 miliar atau Rp154 triliun pada gelaran World Water Forum ke-10.

Baca Juga :  Pertagas Ujicoba Alirkan Gas Perdana ke Kuala Tanjung

Daftar proyek tersebut saat ini sedang diseleksi dan dikumpulkan oleh Kementerian Perencanaan dan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas).

“Ini sudah menggabungkan banyak usulan, angka nilainya US$9,6 miliar berupa proyek, apakah itu berupa proyek yang sudah berjalan atau proyek baru yang pendanaannya sudah ada di situ,” ujarnya.

Sebagai informasi tema besar yang diangkat World Water Forum ke-10 adalah “Water for Shared Prosperity”. Tema ini sejalan dengan komitmen global untuk mencari solusi peningkatan dan pengelolaan sumber daya air berkelanjutan untuk menghadapi perubahan iklim yang tidak pasti.

Selain itu terdapat subtema Sustainable Water Financing yang akan membahas lebih lanjut soal mekanisme pembiayaan air minum berkelanjutan yang tidak hanya bersumber dari pemerintah tetapi juga badan usaha. (bkj)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

No More Posts Available.

No more pages to load.