Pemkot Pasuruan Waspadai Munculnya Balita Stunting Baru

oleh -392 Dilihat

KILASJATIM.COM, Pasuruan – Turunnya angka prevalensi stunting di Kota Pasuruan pada tahun 2023 tidak lantas membuat Pemkot Pasuruan berleha-leha. Justru sebaliknya, Pemkot menjadikan hal ini sebagai momentum untuk terus gaspol menggenjot penurunan angka balita stunting demi mencapai target di bawah 5 persen pada 2024. Salah satu kebijakan yang akan terus dilakukan adalah melanjutkan program Grebek Stunting yang dinilai mampu memberikan dampak signifikan bagi penurunan stunting.

Hal tersebut diutarakan Wakil Wali Kota Pasuruan, Adi Wibowo, pada rapat jelang kick off Grebek Stunting Tahun 2024, di ruang Untung Suropati I, Selasa (11/6) pagi. Mas Adi menegaskan bahwa turunnya angka prevalensi stunting tahun 2023 hingga tembus angka 11,7 persen jangan sampai memberikan euforia berlebihan. Hal yang harus diantisipasi menurut Mas Adi adalah munculnya balita stunting baru.

‘’Angka 11,7 persen di 2023 jangan membuat kita terlalu bereuforia. Kita harus antisipasi munculnya balita stunting baru. Jangan sampai balita lama yang stunting sudah lulus, malah nambah ada yang baru’’ ujar Mas Adi.

Grebek Stunting akan dilaksanakan dengan melibatkan beberapa perangkat daerah terkait. Dinas Kesehatan (termasuk UPT Puskesmas), Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan, Dinas Perikanan, Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, dan Keluarga Berencana disebut akan menopang pelaksanaan Grebek Stunting.

Pada rapat persiapan yang dihadiri oleh kepala perangkat daerah terkait, camat, dan lurah se-Kota Pasuruan ini, Mas Adi juga menyinggung soal pentingnya pendekatan kolaboratif antar stakeholder. Kolaborasi perlu ditingkatkan mengingat faktor penyebab stunting tak hanya soal pemenuhan gizi semata, namun lebih jauh juga dipengaruhi faktor sosial budaya.

‘’Contoh dari data yang kita miliki, wilayah kelurahan yang level kemiskinannya tinggi, berbanding lurus dengan level stunting di sana yang ternyata juga tinggi karena beririsan dengan sistem sanitasi, kebersihan lingkungan, dan sebagainya’’ urainya

Baca Juga :  Pemkot Surabaya Salurkan BLT DBHCT pada 3.745 Buruh Pabrik Rokok

Ia juga mengapresiasi peran lurah selama ini yang menjadi ujung tombak penanganan stunting. Menurut Mas Adi, lurah-lah yang sangat paham tentang kondisi wilayahnya, profil penduduknya, termasuk data balita yang terdampak stunting. Untuk itu, Mas Adi berpesan agar verifikasi dan validasi dalam pendataan stunting haruslah akurat.

‘’Verifikasi di kelurahan dalam rangka menuju Grebek Stunting nanti harus benar-benar akurat. Jangan sampai ada kasus balita yang seharusnya masuk kategori stunting malah tidak terdata’’ imbuhnya.

Wawali juga belajar banyak dari daerah lain, seperti Kota Surabaya yang sangat komprehensif dalam mengolah data. Ia bercerita bahwa dari hasil diskusinya bersama jajaran Pemkot Surabaya, harus ada kesepahaman data hingga tingkat terbawah (RT/RW).

‘’Di Kota Surabaya angka stunting juga turun signifikan. Kita bisa belajar banyak e mereka dan mereplikasi metodologi yang cocok dengan karakteristik masyarakat Kota Pasuruan’’ pungkasnya. (sat)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

No More Posts Available.

No more pages to load.