Nilai Rupiah di Perdagangan Selasa Turun 46 Poin

oleh -225 Dilihat

KILASJATIM.COM, Jakarta – Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS pada perdagangan Selasa melemah menjelang testimoni Ketua bank sentral Amerika Serikat (AS) atau The Fed Jerome Powell di hadapan Komite Perbankan Senat hari ini terutama terkait kebijakan suku bunga AS.

Pada awal perdagangan Selasa pagi, kurs rupiah turun 46 poin atau 0,29 persen menjadi Rp16.304 per dolar AS dari sebelumnya sebesar Rp16.258 per dolar AS.

“Para investor menantikan testimoni Powell di hadapan Komite Perbankan Senat hari ini,” kata Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede kepada ANTARA di Jakarta, Selasa.

Josua menuturkan penguatan dolar AS juga didukung oleh sentimen risk-off di Eropa setelah koalisi Sayap Kiri keluar sebagai pemenang dalam pemilihan legislatif Perancis.

Penguatan dolar AS juga didorong oleh rilis data kredit konsumen AS Mei 2024 yang lebih tinggi dari ekspektasi, mengimplikasikan permintaan konsumen yang kuat di Amerika Serikat.

Rupiah memangkas penguatannya terhadap dolar AS di awal sesi perdagangan, dipengaruhi oleh ketidakpastian kondisi politik Eropa setelah pemilu Perancis.

Sementara obligasi pemerintah Indonesia melanjutkan penguatan, tercermin dari tren penurunan imbal hasil pada sesi Senin. Imbal hasil obligasi pemerintah Indonesia turun sebesar 1-4 basis poin (bps).

Volume perdagangan obligasi pemerintah tercatat sebesar Rp17,17 triliun, lebih tinggi dibandingkan dengan volume perdagangan hari sebelumnya sebesar Rp14,20 triliun.

Kepemilikan asing pada obligasi rupiah turun sebesar Rp1,12 triliun menjadi Rp808 triliun atau 13,91 persen dari total outstanding pada 5 Juli 2024.

Hari ini, pemerintah akan mengadakan lelang obligasi negara dengan target indikatif sebesar Rp24 triliun.

Seri yang dilelang dalam lelang kali ini adalah SPN3mo, SPN12mo, FR0101, FR0100, FR0098, FR0097, dan FR0102.

Baca Juga :  Kendalikan Harga Bahan Pokok, Banyuwangi Perbanyak Toko Pengendali Inflasi

Imbal hasil seri benchmark 5 tahun, 10 tahun, 15 tahun, dan 20 tahun masing-masing sebesar 6,91 persen (-4bps), 7,03 persen (-4bps), 7,08 persen (-1bps) dan 7,12 persen (-1bps). (ant/nic)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

No More Posts Available.

No more pages to load.