Momentum HAN 2022, Generali Dukung Pengembangan Karakter Anak-Anak melalui Gerakan Indonesia Bermain

oleh -104 Dilihat

KILASJATIM.COM, Jakarta – Pengembangan karakter anak sangat penting karena akan berpengaruh kuat pada perilaku anak sebagai generasi pemimpin di masa mendatang. Mengerti akan pentingnya hal tersebut dan menggunakan momentum Hari Anak Nasional yang jatuh pada hari ini, Sabtu (23/7/2022), PT Asuransi Jiwa Generali Indonesia (Generali Indonesia) berpartisipasi aktif dalam acara Gerakan Indonesia Bermain (GIB) yang diselenggarakan secara virtual.

Dengan tema ‘Bermain Petualangan’, acara ini diikuti oleh lebih dari 500 anak dan didukung oleh puluhan relawan. Gerakan Indonesia Bermain sendiri merupakan acara yang memfasilitasi anak-anak untuk bisa bermain sambil menambah wawasan serta mengenal dunia di luar keluarga atau komunitas mereka. Didukung Kementrian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi, acara ini dibuka oleh Ir. Suharti, MA, Ph.D, selaku Sekretaris Jendral.

Acara yang merupakan hasil kerjasama Generali Indonesia dengan Yayasan HOPE Wordwide Indonesia ini diikuti oleh anak-anak dari tingkat sekolah dasar (SD) hingga sekolah menengah atas (SMA) yang tersebar di seluruh Indonesia. Dalam acara ini, anak-anak diajak bermain dan berpetualangan mengenal hal-hal baru hingga diajak untuk melihat keindahan negara-negara lain secara virtual. Selain anak-anak, puluhan karyawan Generali yang menjadi relawanpun juga terlibat aktif dalam acara ini sebagai relawan yang bermain bersama.

Vivin Arbianti Gautama (Chief Marketing Officer Generali Indonesia sekaligus Head of The Human Safety Net Indonesia) mengatakan, mempersiapkan Generasi Emas 2045 yang berkarakter, anak-anak memegang peranan strategis untuk masa depan Indonesia kedepannya.

” Generasi saat ini sangat mengharapkan calon pemimpin bangsa yang mencerminkan generasi emas itu sendiri yakni cerdas, sehat, unggul, berkarakter dan menjunjung tinggi nilai-nilai moral yang kuat. Untuk itu, kegiatan ini menjadi salah satu bentuk dukungan kami terhadap program-program pemerintah yang turut membantu perkembangan anak yang salah satunya dengan bermain,” ujar Vivin Arbianti Gautama .

Tahun 2045 mendatang merupakan tahun emas bagi Indonesia yang bukan hanya merayakan 100 tahun kemerdekaan, namun juga karena Indonesia akan mendapatkan bonus demografi dimana diperkirakaan pada kurun tahun 2030-2040 kondisi masyarakat Indonesia akan didominasi oleh usia produktif (usia 15-64 tahun) dibandingkan usia non produktif. BPS memperkirakan setidaknya sekitar 64% usia produktif dari total penduduk yang diproyeksikan yakni 297 juta jiwa.[1] Bonus demografi ini harus bisa dimaksimalkan untuk mendorong perekonomian Indonesia, dan untuk menghadapi hal ini, tentu saja anak-anak sebagai calon pemimpin berikutnya perlu dibangun karakter terbaik mereka.

Melansir dari situs Kementrian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia[2], pemenuhan hak anak untuk bermain telah diakomodir dalam Pasal 11 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak yang mengamanatkan bahwa setiap anak berhak untuk beristirahat dan memanfaatkan waktu luang, bergaul dengan anak yang sebaya, bermain, berekreasi, dan berkreasi sesuai dengan minat, bakat, dan tingkat kecerdasannya demi pengembangan diri.

Adapun aktivitas bermain pada anak dapat meningkatkan 4 kecerdasan, yaitu kecerdasan intelektual dan pengetahuan, emosional dan sosial, komunikasi dan bahasa, serta motorik, sensorik, dan keterampilan.

Gerakan Indonesia Bermain merupakan bagian dari gerakan berantai global The Human Safety Net yang mengajak masyarakat untuk dapat memberikan manfaat kepada orang lain, sehingga orang tersebut mampu mandiri dan berperan aktif di masyarakat, dimana berbagai program THSN di Indonesia fokus pada anak-anak dan keluarga.

Dukungan Generali dalam acara rutin yang diselenggarakan tiap tahunnya ini juga merupakan wujud salah satu value Generali, Live The Community, di mana Generali secara aktif tumbuh bersama masyarakat dan komunitas di mana Generali berada. (kj2)

No More Posts Available.

No more pages to load.