Mendagri: Pejabat Jangan Berkomentar Yang Membuat Masyarakat Resah Terkait Virus Corona

oleh
Mendagri RI, Jendral (purn) Tito Karnavian saat memberikan sambutan dan pembukaan rapat koordinasi teknis perencanaan pembangunan daerah di regional 1.

KILASJATIM.COM, Surabaya – Menteri Dalam Negeri (Mendagri), Tito Karnavian meminta pejabat atau kepala daerah tidak membuat komentar terkait virus corona atau covid-19, yang dapat membuat masyarakat panik atau resah.

“Terkait corona virus, tidak perlu panik dan pejabat tak perlu mengeluarkan komentar sendiri-sendiri, apalagi komentarnya sektoral. Kita sudah biasa (menghadapi situasi seperti ini, red),” ujar Tito saat membuka acara rapat kordinasi teknis perencanaan pembangunan regional I di Surabaya, Rabu (4/3)

Tito menilai, situasi merebaknya virus bukan pertama kali dihadapi Indonesia. Sebelumnya, negara ini juga pernah berada dikondisi seperti ini ketika merebak virus SARS, MERS, dan Demam Berdarah. Negara pun dinilai mampu telah mampu menghadapinya.

BACA JUGA: Corona Masuk Indonesia, Pemprov Jatim Minta Masyarakat Tidak Panik Belanja

Untuk itu, Tito yang juga mantan Kapolri itu meminta masyarakat tidak panik. Toh, hasil penelitian yang disebutkannya membuktikan bahwa covid-19 tingkat kematiannya lebih rendah dibanding influenza. “Jangan menjadi cemas dan panik sampai lakukan hal yang tidak perlu. Menimbun stok bahan makanan tidak perlu. Stok bahan makanan cukup. Tidak perlu juga menimbun masker,” tegasnya.

Dia pun mengajak masyarakat meningkatkan imunitas tubuh. Sebab, dengan daya tahan tubuh yang kuat diyakininya dapat menolak virus.  “Mari kita melalukan pencegahan dengan memperkuat daya tahan tubuh, tidak stress, dan terus berdoa. Stres rendah imunitas tinggi. Tingkat stres tinggi imunitas tubuh kita rendah,” tuturnya

Sejauh ini pemerintah telah siap menghadapi penyebaran covid-19. Sejumlah rumah sakit disiapkan untuk menjadi rujukan virus yang bermula dari Wuhan, Cina itu.  Tinggal sekarang masyarakat tenang dan tidak gaduh, dan jangan mudah terpengaruh dengan hoaks. Kepanikan justru akan membuat ekonomi tertekan. (kominfo/kj9)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *