Hari Jadi ke-106 Kota Mojokerto Digelar dengan Bahasa Jawa, Jadi Momentum Pelestarian Sejarah dan Budaya

oleh -262 Dilihat

Foto: Ist/Pemkot Mojokerto

KILASJATIM.COM, Mojokerto – Pemerintah Kota (Pemkot) Mojokerto menggelar Upacara Ambal Warsa Kutha Mojokerto, memperingati Hari Jadi ke-106 Kota Mojokerto di Alun-alun Wiraraja, Kota Mojokerto, Kamis (20/6/2024) pagi.

Untuk pertama kalinya, upacara Hari Jadi Kota Mojokerto digelar dengan menggunakan Bahasa Jawa. Mulai dari pembawa acara, instruksi pemimpin upacara, hingga amanat upacara yang disampaikan oleh Pj Wali kota.

Perpaduan desain arsitektur area Alun-alun Wiraraja yang khas Majapahitan, para tamu yang mengenakan Pakaian Khas Kota Mojokerto, serta penggunaan Bahasa Jawa menjadikan suasana upacara Hari Jadi pagi ini semakin spesial.

Selain itu, juga terdapat penampilan tari kolosal Remo dari 106 siswi SMP se-Kota Mojokerto. Hal ini sekaligus menjadikan agenda peringatan hari jadi sebagai momentum upaya pelestarian nilai tradisi dan budaya bagi generasi muda.

Pada peringatan hari lahir Kota Mojokerto tahun ini, Pemkot mengusung tema Menuju Kota Wisata Sejarah yang Mandiri, Berdaya Saing, dan Berdampak. Hal ini sesuai dengan tujuan Pemkot dalam membangun Kota Mojokerto sebagai kota wisata berbasis sejarah dan budaya.

“Tema Hari Jadi ke-106 Kota Mojokerto ini terinspirasi dari masa kejayaan Kerajaan Majapahit yang memiliki makna filosofis begitu dalam –terjemah,” ujar Pj Wali kota Mojokerto Moh. Ali Kuncoro yang juga selaku inspektur upacara saat membacakan amanat dalam Bahasa Jawa.

Diantaranya, merefleksikan semangat kedaulatan, kekuatan, kerjasama dan solidaritas dalam membangun Kota Mojokerto serta cita-cita untuk mewujudkan kemakmuran dan kesejahteraan bagi masyarakat Kota Mojokerto.

Lebih lanjut, fakta sejarah luhur yang dimiliki oleh Mojokerto, baik dari era kejayaan Majapahit, masa perjuangan hingga kemerdekaan, diharapkan bisa senantiasa memperkuat nilai-nilai budaya fondasi kehidupan masyarakat Kota Mojokerto.

Baca Juga :  PLN UIT JBM Gencar Sosialisasi Bijak Bermain Layang Layang

Pada kesempatan tersebut, acara bertambah meriah dengan penampilan dari Ola Elannor, putra daerah asli Mojokerto yang juga jebolan Indonesian Idol 2020. Alunan suara emasnya berhasil membuat segenap hadirin turut bergoyang.

Sebelum upacara berakhir, juga dilakukan penganugerahan tanda kehormatan “Lencana Hasta Brata Surya Majapahit” Kategori Emas oleh Pj Wali kota. Penghargaan ini diberikan Pemkot Mojokerto kepada sejumlah sosok yang dinilai telah berjasa membangun Kota Mojokerto dalam berbagai bidang.

Sejumlah penerima penghargaan perdana ini antara lain Danrem 082/CPYJ Mojokerto Kolonel Inf. Heri Rustandi, Ketua DPRD Kota Mojokerto Sunarto, Dandim 0815 Mojokerto Letkol Inf. Iqbal Orihanta Yudha, Kapolres Mojokerto Kota AKBP Daniel S. Marunduri, Kejari Kota Mojokerto Bobby Ruswin, Ketua PN Mojokerto Ida Ayu Sri Adriyanthi Astuti Widja, dan Wali kota Mojokerto periode 2018-2023 Ika Puspitasari.

Rangkaian Hari Jadi ke-106 Kota Mojokerto masih akan berlanjut. Besok (21/6) akan berlangsung Pesta Rakyat yang dimeriahkan oleh Guyon Waton, Mr. Jono & Joni, dan pembagian 10.600 kupon makan gratis di Lapangan Raden Wijaya, Surodinawan Kota Mojokerto. Serta Sholawat bersama Habib Syech pada 24 Juni di lokasi yang sama.

“Melalui serangkaian event Hari Jadi Kota Mojokerto diharapkan bisa menjadi momentum untuk saling berbagi kebahagiaan untuk segenap masyarakat Kota Mojokerto serta menjadi motor penggerak perekonomian masyarakat,” pungkas sosok yang akrab disapa Mas Pj ini. (bkj)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

No More Posts Available.

No more pages to load.