Gubernur Jatim Apresiasi PLN Gerak Cepat Salurkan Bantuan dan Pulihkan Listrik Pasca Erupsi Semeru

oleh -150 Dilihat

 

KILASJATIM.COM, Lumajang – PT PLN (Persero) terus menyalurkan bantuan tanggap darurat bencana untuk warga terdampak erupsi Gunung Semeru di beberapa wilayah Kabupaten Lumajang. Aksi ini pun mendapat apresiasi dari Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa.

Pasca erupsi Gunung Semeru (4/12), PLN melalui program PLN Peduli yang diwakili Senior Manager Komunikasi dan Umum PLN UID Jawa Timur, A Rasyid Naja menyerahkan bantuan senilai Rp 300 juta kepada Bupati Lumajang, Thoriqul Haq, disaksikan langsung oleh Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa di Kantor Kecamatan Pasirian, Lumajang pada Minggu (5/12).

Khofifah mengapresiasi aksi PLN yang bergerak cepat memberikan bantuan kepada warga yang terdampak erupsi Gunung Semeru. Dia pun berharap semua pihak bisa bersinergi untuk memulihkan lokasi yang terdampak bencana.

“Bantuan ini sangat dibutuhkan warga di saat seperti ini. Terima kasih kepada PLN, mohon dukungan, doa dan sinergi nya agar kita semua bisa memulihkan lokasi terdampak bencana seperti sedia kala,” kata Khofifah.

Adapun bantuan yang diberikan PLN melalui Yayasan Baitul Mal PLN yaitu masker sebanyak 800 buah, jas hujan 50 buah, selimut 50 buah, terpal 18 buah, baju/daster 50 buah.

Mie Instan sebanyak 50 dus, pampers 4 dus, sabun Mandi 100 paket masing-masing berisi 6 buah, pasta gigi 100 buah, sikat gigi 100 buah,
handuk 100 buah, air mineral 50 dus, betadine 1 kardus, obat mata 1 kardus, hansaplas 10 kotak, obat batu pilek 15 kotak, obat batuk anak 10 kotak dan air mineral 10 kardus.

Bantuan tersebut dibagikan di titik pengungsi sementara, pertigaan jalan Pronojiwo (desa supit urang) dan Kamar Kajang.

Bupati Lumajang, Thoriqul Haq berterima kasih atas bantuan PLN dan pengamanan kelisrikan di lokasi bencana erupsi Gunung Semeru, sehingga dapat meminimalisir korban kecelakaan yang diakibatkan kelistrikan.

“Terima kasih kepada personil PLN yang bergerak cepat sejak kejadian mengamankan kelistrikan di lokasi dan sekarang bantuan yang diberikan. Bantuan ini akan sangat bermanfaat bagi warga kami, terima kasih sekali lagi,” imbuhnya.

General Manager PLN Unit Induk Distribusi Jawa Timur Adi Priyanto mengatakan, hingga Minggu (5/12) pukul 06.00 WIB, dari 112 gardu yang terdampak kini 33 gardu sudah menyala kembali, sehingga sebanyak 7.697 pelanggan telah mendapatkan pasokan listrik.

“Dalam upaya pemulihan listrik di lokasi bencana, bagi kami keselamatan masyarakat tetap yang utama,” ujar Adi.

PLN masih terus berupaya memulihkan seluruh pasokan listrik ke pelanggan. Hingga kini, masih ada 79 gardu distribusi dan 22.826 pelanggan yang terdampak padam. Adapun wilayah yang masih pada tersebut adalah Desa Pronojiwo, Desa Supit Urang, Desa Taman Ayu, Desa Tempursari dan Desa Curah Kobokan.

Adi menjelaskan, beberapa daerah yang masih padam belum dapat dijangkau oleh petugas PLN dikarenakan adanya akses jalan utama (Jembatan Perak Piketnol) yang roboh akibat erupsi.

“Saat ini akses menuju lokasi masih tertutup, akibat patahnya jembatan Perak di Pronojiwo. Personil PLN akan segera mengamankan pasokan listrik di lokasi terdampak saat akses kembali dibuka, tentunya dengan mengutamakan keselamatan dan keamanan seluruh personil dan berkoordinasi dengan BPBD dan TNI Polri,” papar Adi.

Dia pun mengimbau kepada masyarakat untuk tetap waspada terhadap potensi turunnya abu panas lanjutan, di tengah intensitas hujan dan cuaca ekstrem yang menyertai.

“Bagi masyarakat jangan berada di dekat jaringan listrik, gardu, panel PJU ataupun pohon yang berpotensi roboh ketika terjadi cuaca ekstrem,” imbuhnya.

Bagi masyarakat yang melihat terdapat potensi bahaya ketenagalistrikan atau membutuhkan layanan PLN dapat mengubungi melalui aplikasi PLN Mobile atau contact center PLN 123. (kj2)

No More Posts Available.

No more pages to load.