Dari Surabaya untuk Kanjuruhan, Wali Kota Eri Cahyadi Berdoa dan Nyalakan Lilin Bersama Ribuan Suporter

oleh -189 Dilihat

KILASJATIM.COM, SURABAYA: Wali Kota Eri Cahyadi berdoa bersama dengan jajaran DPRD Surabaya, Forkopimda, ulama, kyai, pemain Persebaya beserta ribuan suporter dan masyarakat serta komunitas di halaman Taman Surya, Balai Kota, Selasa malam (4/10/2022).

Doa bersama ini sebagai tanda kemanusiaan atas tragedi yang terjadi di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang.

Mereka tampak khusuk mendoakan para korban yang meninggal dunia dalam tragedi tersebut. Doa bersama ini juga ditujukan untuk para keluarga korban yang ditinggalkan agar diberi ketabahan.

Setelah menggelar doa bersama, mereka menyalakan lilin dan menaruh rangkaian bunga sebagai simbol berkabung, perdamaian serta persaudaraan, di dekat air mancur Taman Surya.

“Saya berharap doa bersama ini, pertandingan Persebaya ke depannya ayok terus dijogo (ayo mari dijaga). Jangan sampai ini terjadi di Kota Surabaya, cukup kemarin yang terakhir,” kata Wali Kota Eri Cahyadi.

Wali Kota Eri Cahyadi juga berpesan kepada seluruh suporter yang hadir di dalam doa bersama, turut mendoakan seluruh korban dan keluarga yang ditinggalkan. Wali Kota Eri juga berharap kepada para suporter, untuk saling menjaga perdamaian satu sama lain agar seluruh kota di Indonesia tahu, bahwa Surabaya cinta perdamaian.

“Bahwa suporter kita lebih mengutamakan nyawa dari pada sebuah bola dan kemenangan. Apalah arti dari sebuah kemenangan buat kita, kalau ada korban jiwa dari saudara-saudara kita, tunjukkan kalau kita semua adalah bersaudara bagi seluruh suporter di seluruh Indonesia. Saya yakin Persebaya akan semakin jaya dengan doanya para suporter kita,” ujar Wali Kota Eri.

Di samping itu, Pelatih Persebaya, coach Aji Santoso turut menyampaikan rasa duka terhadap para korban yang meninggal dalam peristiwa di Kanjuruhan, Kabupaten Malang. Coach Aji berharap, peristiwa itu adalah yang terakhir kali terjadi di Indonesia.

“Mudah-mudah ini bisa menjadi titik balik merukunkan semua suporter di Indonesia. Betapa indahnya kalau kedua suporter dari Persebaya dan Arema itu bersatu,” sebut Aji.

Senada dengan Wali Kota Eri Cahyadi dan coach Aji Santoso, Kapten Tim Persebaya, Muhammad Alwi Slamat juga berharap, tragedi di Kanjuruhan menjadi menjadi yang terakhir.

Alwi juga ingin suporter Persebaya dan Arema bisa berdamai dan menjadi persaudaraan satu sama lain.

“Semoga nanti kedua suporter ke depannya juga bisa nonton bola bareng, meskipun itu main di Surabaya atau di Malang. Semoga bisa bersahabat, jangan jadi musuh,” harap Alwi.

Usai berdoa bersama dan meletakkan ribuan lilin dan bunga, para suporter sempat berebut untuk berswafoto bersama dengan Wali Kota Eri dan pemain Persebaya di halaman Balai Kota.

Bahkan, ketika para pemain Persebaya akan pulang, para suporter turut mengikuti arak-arakan rombongan.

Salah satu suporter Arema, Arga turut hadir dalam doa bersama di Taman Surya. Tanpa canggung, ia berbaur dengan para suporter Persebaya sembari menaruh lilin dan karangan bunga.

“Saya harap sepak bola kita (Indonesia) semakin baik dan jangan sampai ada nyawa melayang lagi, hanya karena menonton bola,” pungkasnya. kj1

No More Posts Available.

No more pages to load.